Amal Kebaikan yang Malah Mengantarkan pada Neraka

Bookmark and Share
Nukilan dari Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berikut memberikan kita pelajaran agar tidak berlaku ujub.
Sifat ujub membuat amalan yang kita lakukan seakan-akan sirna.
Akibat itu, neraka pun yang bisa jadi ancaman.




Beramal baik selamanya tidak berujung baik. Bisa jadi ujungnya adalah neraka, karena rasa ujub dalam diri.

Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata:

Sebagian ulama salaf, di antaranya Sa’id bin Jubair berkata,

إنَّ الْعَبْدَ لَيَعْمَلُ الْحَسَنَةَ فَيَدْخُلُ بِهَا النَّارَ وَإِنَّ الْعَبْدَ لَيَعْمَلُ السَّيِّئَةَ فَيَدْخُلُ بِهَا الْجَنَّةَ يَعْمَلُ الْحَسَنَةَ فَيُعْجَبُ بِهَا وَيَفْتَخِرُ بِهَا حَتَّى تُدْخِلَهُ النَّارَ وَيَعْمَلُ السَّيِّئَةَ فَلَا يَزَالُ خَوْفُهُ مِنْهَا وَتَوْبَتُهُ مِنْهَا حَتَّى تُدْخِلَهُ الْجَنَّةَ

"Sesungguhnya ada seorang hamba yang beramal kebaikan malah ia masuk neraka. Sebaliknya ada pula yang beramal kejelekan malah ia masuk surga. Yang beramal kebaikan tersebut, ia merasa ujub (bangga dengan amalnya), lantas ia pun berbangga diri, itulah yang mengakibatkan ia masuk neraka. Ada pula yang beramal kejelekan, namun ia senantiasa takut (akan adzab Allah) dan ia iringi dengan taubat, itulah yang membuatnya masuk surga".

Sumber: Majmu’ Al Fatawa, Ibnu Taimiyah, Darul Wafa', 10/294

Worth note before durus Waris in Riyadh, KSU, on 21st Dzulqo'dah 1431, 29/10/2010
-Muhammad Abduh Tuasikal


(Ref: rumaysho.com dan suaramedia.com)

{ 0 komentar... Views All / Send Comment! }

Poskan Komentar